Reaksi Detoks dari Penggunaan Essential Oil

detoks

Secara sederhana, proses detoks/ cleansing adalah saat tubuh kita mengeluarkan sisa-sisa metabolisme dan zat-zat yang tidak bermanfaat keluar dari tubuh. Proses ini terjadi secara alami, memastikan sistem tubuh tetap sehat, tidak tercemar dan berfungsi dengan baik. Setiap organ tubuh kita memiliki mekanisme untuk membersihkan diri.

While our body is very capable of doing a wonderful job cleansing & detoxing itself, tidak semua zat-zat yang PERLU dikeluarkan dapat diolah oleh tubuh kita. Kita dapat mendukung proses detoksifikasi/ cleansing dengan cara berpuasa, mengkonsumsi jenis makanan tertentu, minuman herbal atau dengan essential oil. Dalam proses ini, beberapa individu dapat mengalami reaksi yang tidak nyaman bahkan mengganggu, selanjutnya kita sebut sebagai detox reaction /reaksi detoks.

Setiap hari, banyak faktor seperti makanan, stress, obat-obatan, produk rumah tangga dan polusi membebani tubuh. Terdapat juga zat-zat kimia buatan yang tidak dikenali oleh tubuh dan karenanya tidak dapat diolah & dikeluarkan dengan cara alami.  Agar tidak beredar dalam sirkulasi darah, zat-zat asing tersebut di simpan dan disembunyikan dalam lapisan lemak yang melapisi organ seperti liver, jantung, ginjal dsb. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan atau penyakit yang menggerogoti organ tertentu,  (seperti) muncul tiba-tiba walaupun yang bersangkutan tampak sehat-sehat saja.

Oleh liver (hati)  yang merupakan organ detoksifikasi terbesar dalam tubuh kita, sisa-sisa metabolisme (termasuk kelebihan hormon) dari seluruh tubuh disaring dan diproses  sebelum dikeluarkan melalui buang air dan keringat. Ketika liver tercemar dan overload , sebagian dari racun-racun yang tidak dapat tersimpan akan mencari jalan tercepat untuk keluar dari tubuh dan jalan itu adalah melalui kulit. Ketika itulah kita mulai mengalami berbagai keluhan kulit seperti bintik-bintik merah, gatal-gatal, eksim, proses penyembuhan kulit yang sangat lama dsb.

Ketika kita menggunakan essential oil, proses detoksifikasi merupakan “bonus” yang tidak dapat kita elakkan. Dengan kandungan berbagai konstitusi alami, frekuensi dan anti-oksidan yang tinggi, essential oil mempunyai kemampuan untuk mengurai racun di dalam tubuh dengan sangat cepat. Tubuh kita tidak dapat mengeluarkan racun terurai ini dengan kecepatan yang sama, apalagi jika liver tercemar dan saluran pembuangan tubuh kita (usus) tersumbat.  Selain lewat kulit, racun-racun tersebut akan mulai bersirkulasi di dalam sistem tubuh, menyebabkan ketidaknyamanan hingga seperti jatuh sakit.

Apa saja pemicu reaksi detoks :
1. Bakteri-bakteri yang mati bersamaan dalam jumlah besar saat proses cleansing, dapat melepaskan racun yang menyebabkan rasa tidak nyaman pada tubuh kita. Colon cleanse, penggunaan probiotik, enzim pencernaan,  dan parasite cleanse dapat memicu kematian bakteri seperti ini.
2. Proses cleansing yang menyebabkan organ-organ tubuh (terutama hati sebagai gudang residu obat dan racun) melepaskan racun-racun yang menumpuk di dalamnya.
3. Puasa atau penggunaan weightloss supplement, yang meluruhkan lemak dengan cepat. Lemak  merupakan tempat penyimpanan racun (seperti dijelaskan diatas), ketika ia luruh maka racun yang terdapat di dalamnya juga akan terurai.

Manifestasi reaksi detox (yang dapat terjadi setelah penggunaan essential oil / metode cleansing lainnya) :
1. Diare/ buang-buang air kecil/besar
2. Mual
3. Merasa sangat lelah
4. Kram perut atau bagian tubuh lainnya
5. Sakit kepala  ( karena penumpukan racun dalam darah atau pH badan tinggi)
6. Rasa tidak nyaman, pegal, ngilu
7. Menjadi susah tidur (dikarenakan pH badan tinggi)
8. Hidung mampet, gejala seperti flu & batuk
9. Demam ringan/ suhu tubuh meningkat
10. Tekanan darah menurun
11. Bintik-bintik merah/ eksim/ gatal-gatal ( terutama yang mempunyai pH badan tinggi)
12. Rasa emosional / mood swing

Note : Individu dengan pH badan tinggi (asam) lebih rentan terhadap efek-efek detox tersebut diatas.
Reaksi detoks hanya bersifat sementara, akan membaik dan menghilang seiring waktu setelah racun-racun yang menumpuk berhasil dikurangi / dikeluarkan dari dalam tubuh. Biasanya berlangsung selama beberapa hari hingga beberapa minggu.

Untuk mengurangi rasa tidak nyaman karena efek detoks :
1. Hentikan penggunaan EO / cleansing product untuk sementara.
2. Minum air (putih) sebanyak mungkin, konsumsi makanan segar seperti sayur dan buah yang mengandung banyak serat yang membantu proses pengeluaran racun dari tubuh.
3. Berpuasa secara teratur
4. Mulai gunakan essential oil dari kuantitas terkecil. Beri waktu untuk membiasakan tubuh dengan prosesnya  secara perlahan dan bertahap. LESS IS MORE.
5. Mulai dengan COLON CLEANSE. Colon cleanse bertujuan membersihkan saluran perncernaan terutama usus dari berbagai sisa metabolisme & makanan yang tidak dapat dicerna dan dikeluarkan dari dalam tubuh. It might shock you berapa kilogram berat badan yang dapat berkurang setelah proses ini, karena banyaknya “sampah” yang menumpuk di dalam usus. For better understanding, saya sangat merekomendasikan buku Inner Transformation with Essential Oil (Dr. LeAnne Dearduff).
6.Gunakan supplemen seperti Alkalime untuk membantu menetralkan asam tubuh, Sulfurzyme untuk menunjang daya tahan tubuh, Digest and Cleanse untuk menunjang sistem pencernaan.

Baca artikel serupa tentang reaksi detoks disini.

Jika kamu suka artikel ini dan ingin berkomunikasi langsung dengan saya, silakan email yah!  Ingin bergabung sebagai anggota? Klik disini & saya akan membantu perkenalanmu dengan Young Living dengan dukungan penuh dari komunitas ONE DROP.

Norce Putri

Advocate for Essential Oils for Emotional & Physical Wellness, AromaLift Therapist, Young Living Platinum Leader, co Founder of Young Living Indonesia Users Community

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *